introtochest2

ANATOMI
torax
TUJUAN Tujuan pemeriksan foto toraks :
Menilai adanya kelainan jantung, misalnya : kelainan letak
jantung, pembesaran atrium atau ventrikel, pelebaran dan penyempitan
aorta.
Menilai kelainan paru, misalnya edema paru, emfisema paru, tuberkulosis paru. 
Menilai adanya perubahan pada struktur ekstrakardiak. 
     Gangguan pada dinding toraks • Fraktur iga • Fraktur sternum 
     Gangguan rongga pleura • Pneumotoraks • Hematotoraks • Efusi pleura 

     Gangguan pada diafragma • Paralisis saraf frenikus 

Menilai letak alat-alat yang dimasukkan ke dalam organ di rongga toraks misalnya: EET, CVP, NGT dll
BAGAIMANA MEMBACA  FOTO THORAX?
Menentukan umur, jenis kelamin, dan riwayat pasien
Mengidentifikasi proyeksi dan teknik yang digunakan:
    AP, PA, laterl, portable, atau standard distance
Mengidentifikasi posisi pasien:
    Upright, supine, decubitus, lordosis
Melihat cara bernapas pasien
    Adequate, hipoinflasi, hiperinflasi
Mengidentifikasi  abnormalitas yang jelas dan umum
    Ukuran jantung, besar atau normal
    Bentuk jantung, pembesaran rongga yang spesifik
    Contour/garis di bagian atas medistinal
    Memeriksa aliran udara, penyimpangan trachea
    Kesimettrisan paru-paru
        Adakah pergeseran kea rah mediastinal?
        Posisi hilus
    Infiltrasi, massa, atau nodule paru-paru
    Vaskularisasi paru-paru
        Meningkat, menurun, atau normal
        Lebih sedikit, lebih besar daripada bagian atas
    Efusi pleura, tketumpulan sudut costophrenicus
    Fracture atau lesion pada tulang rusuk, clavicula, dan spina
    Mengecek posisi pembuluh
Mengecek lagi apa yang kita anggap normal dan melihat  type blind spot (bercak yang samar-samar)
    Di belakang jantung
    Di belakang hemidiaphragma
    Di apex paru-paru
    Adakah pneumothorax?
    Sudut costophrenicus
    Dinding dada
    Lesion tulang rusuk
    Pundak
Melihat film-film yang lalu, bukan hanya yang paling baru
Memutuskan apa yang ditemukan dan lokasinya
Memberikan diagnosis yang berbeda  yang berhubungan dengan riwayat klinis.




THORAX PA
Untuk posisi Thorax Pa diusahakan pasien berdiri / duduk karena diafragma berada pada ukuran terendah dan untuk mengurangi pembesaran jantung, pada pemeriksaan jantung digunakan foto PA dengan FFD 120 – 180 cm karena pada jarak tersebut ukuran jantung berada pada ukuran sebenarnya.
Skapula tidak akan menutupi daerah paru. Besar jantung dapat diperkirakan dengan lebih mudah. Tulang rusuk anterior tidak tampak jelas, sedang rusuk di bagian belakang semuanya menuju ke arah tulang punggung. Pada posisi ini kamera berada di belakang pasien.
Posisi Pasien
Pasien berdiri dengan dada menempel kaset / stand chest dan batas atas kaset kira-kira 3-5 cm di atas shoulder joint
Posisi Obyek
Tempatkan MSP tubuh berada pada tengah kaset, letakkan dagu pada atas kaset / chest stand.
Letakkan kedua punggung tangan di atas crista iliaka / hip dan rotasikan kedua elbow ke anterior sehingga shoulder menyentuh bagian kaset dan scapula tertarik ke arah lateral (untuk menghindari superposisi scapula dengan paru-paru)
Usahakan pasien inspirasi penuh pada saat eksposi
Usahakan kedua shoulder simetris kanan kiri untuk menghindari ketidaksimetrisan paru
Usahakan rambut tidak ada yang menutupi bagian obyek yang difoto

thoraxpa
CP
Tegak lurus film
CR
Pada MSP kira-kira pada vertebra thoracal V / Angulus Inferior Scapularis
Faktor Eksposi
63 kV, 16 mAs dengan grid
Kriteria
Tampak gambaran trachea, lungs, arcus aorta dan jantung
Scapula tidak menutupi gambaran paru-paru
Kedua costal margin dan sinus costoprenikus tidak terpotong
Kedua paru simetris dilihat dari jarak costal margin ke columna vertebra dan jarak acromioclavicular joint simetris
Tampak juga gambaran thoracal I-VII sebagai indikasi kV yang cukup

normalpa
THORAX AP
Skapula tidak akan menutupi daerah paru. Besar jantung dapat diperkirakan dengan lebih mudah. Tulang rusuk anterior tidak tampak jelas, sedang rusuk di bagian belakang semuanya menuju ke arah tulang punggung. Pada posisi ini kamera berada di belakang pasien. Posisi ini digunakan apabila pasien tidak dapat berdiri.
apabila pasien tidak dapat duduk. Pasien akan lebih sulit menarik nafas dalam, sehingga diafragma akan lebih tinggi. Jika ada cairan di paru atau di rongga pleura, maka hal ini tidak begitu jelas terlihat karena cairan cenderung hanya melapisi permukaan posterior paru.

Posisi Pasien
Tidur terlentang di atas meja pemeriksaan dengan kedua tangan di samping tubuh
Posisi Obyek
MSP tubuh sejajar dengan garis tengah meja pemeriksaan / tengah kaset, batas atas 3-5 cm di atas shoulder joint.
Jika memungkinkan fleksikan elbow, pronasikankan tangan serta letakkan kedua tangan pada hips untuk meminimalkan gambaran scapula ke arah lateral.
Usahakan shoulder simetris kanan kiri dan inspirasi penuh jika memungkinkan
CR
sinar tegak lurus film
CP
Menuju manubrium (Vertebta Thoracal VII)
thoraxap
Kriteria
karena jauh dari film maka gambaran aorta dan jantung mengalami magnifikasi serta gambaran paru-paru terlihat lebih kecil dibandingkan posisi PA karena bayangan diafragma.
clavicula lebih tinggi dan ribs terlihat lebih horisontal

THORAX LATERAL
Gunakan FFD 120-180 cm
Gunakan lateral kiri untuk memperlihatkan gambaran jantung dan paru-paru kiri dan lateral kanan untuk memperlihatkan paru-paru kanan.
Posisi Pasien
Pasien berdiri true lateral dengan bagian yang diperiksa menempel film menempel kaset / stand chest dan batas atas kaset kira-kira 3-5 cm di atas shoulder joint. Batas atas servikal VII
Posisi Obyek
Tempatkan MSP pasien sejajar dengan garis tengah kaset. Tempatkan tangan ke atas dengan elbow fleksi serta kedua antebrachi bersilang diletakkan di belakang kepala seperti bantalan dengan kedua tangan memegang elbow.
Usahakan pasien bernapas dan ekspirasi penuh untuk memaksimalkan area paru-paru
thoraxlat
CP
Sinar tegak lurus film
CR
5 cm kearah anterior menuju mid axillary line pada vertebra thoracal VII
Faktor Eksposi
125 kV, 12 mAs dengan grid atau
60 kV, 50 mAs dengan grid
Kriteria
Bagian superior ribs saling superposisi
Sternum dalam posisi true lateral
Angulus costoprenicus tidak boleh terpotong
normallat
PERBEDAAN FOTO THORAX PA DENGAN AP
Pengambilan foto ini yang paling sering dilakukan pada pasien gawat, misalnya di ruang rawat darurat atau rawat intensif. Biasanya hasil foto ”portable” akan sedikit lebih buruk dibanding foto yang diambil di radiologi.
Pada foto dapat dilihat tulang rusuk melandai ke bawah, jantung akan lebih besar dan semakin membesar apabila jarak fokus terhadap pasien lebih dekat. Skapula tampak di atas daerah paru. Cara mengambil pasien berbaring dengan film diletakkan di punggung pasien dan kamera berada kira-kira 1,5 meter di depan pasien. Akan lebih baik jika pasien ditidurkan dalam posisi 450 dan pemotretan dilakukan saat inspirasi.
AP dengan FFD 120 cm
14359382
AP dengan FFD 90 cm
99893279
Ini adalah film PA di kiri AP dibandingkan dengan film telentang di sebelah kanan.
AP menunjukkan perbesaran jantung dan pelebaran mediastinum. Bila memungkinkan pasien harus digambarkan dalam posisi tegak lurus PA. AP tinjauan kurang berguna dan harus disediakan untuk pasien yang sangat sakit tidak dapat berdiri tegak.

THORAX RAO / LAO (PA OBLIK)
Proyeksi ini digunakan untuk melihat area maksimum dari paru-paru RAO untuk melihat bagian kanan dan LAO bagian kiri
Posisi Pasien
Pasien berdiri posisi PA atau tengkurap di atas meja pemeriksaan dan MSP tubuh sejajar dengan garis tengah kaset.
Posisi Obyek
Rotasikan pasien membentuk sudut 45 derajat atau 55 – 60 untuk menilai jantung serta aorta. Batas atas kaset 3 cm di atas shoulder joint

LAO

Merotasikan pasien ke kanan dengan cara tangan kiri lurus dan tangan kanan fleksi dan menahan saat badan dirotasikan berikut dengan kaki kanan fleksi untuk menahan bagian pelvis ketika rotasi agar obyek benar-benar true oblik.

RAO

Merotasikan pasien ke kiri dengan cara tangan kanan lurus dan tangan kiri fleksi dan menahan saat badan dirotasikan berikut dengan kaki kiri fleksi untuk menahan bagian pelvis ketika rotasi agar obyek benar-benar true oblik. Foto dibuat saat inspirasi penuh
CR
Sinar tegak lurus menuju ke tengah film
CP
Pada vertebra Thoracal VII
Faktor Eksposi
63 kV dan 25 mAs dengan grid
posisithoraxrao
RAO
posisithoraxlao
LAO
Kriteria

LAO
Terlihat area maksimum dari paru-paru kiri dengan susunan serabut-serabut brochialus
Tampak trachea
Tampak gambaran paru-paru kanan yang mengalami pemendekkan
Tampak jantung, arcus aorta dan aorta

RAO

Terlihat area maksimum dari paru-paru kanan dengan susunan serabut-serabut brochialus
Tampak trachea
Tampak gambaran paru-paru kiri yang mengalami pemendekkan
Posisi ini dapat untuk melihat gambaran atrium kiri, pulmonary arteri, bagian anterior dari apex ventrikel kiri dan ruang retrocardiac kanan.
Bila diberi kontras (OMD) foto RAO dapat untuk melihat jelas bagian esophagus
thoraxrao
RAO
thoraxlao
LAO

RPO dan LPO (AP Oblik)

Posisi ini digunakan ketika pasein tidak dapat prone / telengkup. Radiografi ini hasilnya hampir sama. RPO berhubungan dengan LAO dan LPO berhubungan dengan RAO. RPO digunakan untuk melihat area dari paru kanan dan LPO bagian paru kiri sehingga dapat disimpulkan bahwa bagian yang dekat dengan film merupakan gambaran paru-paru yang paling jelas.
Posisi Pasien
Tidur telentang di atas meja pemeriksaan
Posisi Obyek
Rotasikan pasien membentuk sudut 45 derajat ke arah yang diinginkan (LPO / RPO) seiring dengan merotasikan hip. Untuk LPO letakkan tangan kanan di belakang tubuh untuk fiksasi / penahan bobot tubuh dan tangan kiri letakkan sebagai bantalan kepala. Untuk RPO sebaliknya. Fleksikan kaki sebagai fiksasi agar obyek yang di foto true oblik. Foto ini dibuat saat inspirasi penuh
CR
Sinar tegak lurus film
CP
Vertebra thoracal IV untuk paru-paru
Vertebra thoracal V untuk jantung
Faktor Eksposi
63 kV dan 25 mAs dengan grid
Kriteria
Untuk LAO terlihat gambaran seperti RPO dan sebaliknya namun area paru-paru cenderung mengalami pemendekan karena magnifikasi dari diafragma.\
Jantung dan aorta mengalami magnifikasi dikarenakan ada jarak antara obyek tersebut dengan film

AP Lordotik

Posisi ini digunakan untuk melihat apex pulmonary Karena pada posisi PA/AP apex pulmonary superposisi dengan ribs.
Posisi Pasien
Pasien berdiri 30 cm di depan chest stand
Posisi Obyek
MSP tubuh sejajar dengan garis tengah kaset
Fleksikan elbow, tangan berada di atas hips untuk fiksasi
Sandarkan pasien ke belakang dengan posisi lordosis hingga punggung menyentuh kaset / chest stand.
Batas atas kaset 3 cm di atas shoulder joint. Foto diambil ketika inspirasi kedua
CR
Sinar tegak lurus kaset
CP
Sinar menuju pada pertengahan sternum / di antara papilla pada laki-laki
thoraxaxial
Kriteria
tampak gambaran apex pulmonary
gambaran clavicula terlempar ke arah superior
thoraxaxial

AP Axial

Posisi ini digunakan apabila pasien tidak dapat melakukan posisi AP lordotik
Posisi Pasien
Pasien tidur terlentang / berdiri di meja pemeriksaan / chest stand
Posisi Obyek
MSP tubuh sejajar dengan garis tengah kaset
Foto dibuat saat inspirasi penuh
CR
Sinar menyudut 15-20 chepalad
CP
Sinar menuju vertebra thoracal II
apaxial
Kriteria
gambaran sama dengan lordotik
tampak gambaran apex pulmonary
gambaran clavicula terlempar ke arah superior

LATERAL DECUBITUS
Posisi ini untuk melihat air fluid level dan pneumothoraks
Pasien juga dapat diperiksa dalam posisi lateral decubitus. Hal ini dapat membantu untuk menilai volume efusi pleura dan menunjukkan apakah suatu efusi pleura adalah mobile atau loculated. Anda juga dapat melihat nondependent hemithorax untuk mengkonfirmasi pneumotoraks pada pasien yang tidak dapat tegak. 
Posisi Pasien
Pasien tidur miring / lateral recumbent dengan tangan di atas sebagai bantalan kepala dan kaki fleksi untuk fiksasi
Tempatkan kaset di belakang pasien
Posisi Obyek
Area paru-paru harus masuk film. Foto di buat saat inspirasi penuh
CP
Sinar horizontal tegak lurus film
CR
Menuju vertebra thoracal VII / 8 cm di bawah jugular notch
posisithoraxlateraldecu
Kriteria
Tampak paru dengan batas air fluid level dan pnemothorax dengan gambaran opaque menutupi ribs
hydropneumolld2

Ventral Decubitus
Posisi ini untuk melihat air fluid level
Posisi Pasien
Tidur telentang / telengkup di atas meja pemeriksaan (true AP)
Posisi Obyek
Obyek / paru-paru yang diperiksa yang jauh dari film
Foto dibuat saat inspirasi penuh
CR
Sinar horizontal tegak lurus film
CP
Vertebra thoracal VI-VII
posisiventraldecubitus
Kriteria
Tampak air fluid level paru lateral menutupi bagian vertebra
ventraldecubitus
INSPIRASI
Pasien harus diperiksa secara penuh inspirasi. Hal ini sangat membantu ahli radiologi untuk menentukan apakah ada kelainan intrapulmonary. Diafragma harus dapat ditemukan di tentang tingkat ke-8 - 10th posterior kosta atau 5 - 6th anterior tulang rusuk inspirasi baik.
Spencer B. Gay, M.D., Juan Olazagasti, M.D.,
Jack W. Higginbotham, M.D., Atul Gupta M.D.,  Alex Wurm M.D., Jonathan Nguyen M.D.
University of Virginia Health Sciences Center
Department of Radiology